UA-77380881-1

1/25/2016

Pengalaman Transportasi di Jogja

Ujan melulu akhir-akhir ini,

Rasanya mager banget dan pingin leyeh-leyeh mulu. Dan akhirnya, blog ini tidak terurus padahal maunya sih sebulan minimal dua kali post. Tapi, masih belum kesampaian juga nih.

Sejak pindah ke Jogja, aku belajar untuk jadi lebih mandiri karena disini memang nggak ada siapa-siapa dan nggak mungkin juga kan ngandelin temen terus-terusan, yang ada malah ngerepotin. Soalnya, aku anaknya emang agak nggak enakan gitu sih. Mana aku nggak bisa naik kendaraan bermotor lagi, jadinya mesti nebeng temen kalo ngga jalan kaki atau naik transportasi umum seperti TransJogja atau ojek dan taxi.

Disini, aku mau buat review mengenai pengalaman aku yang udah pernah cobain semua transportasi tersebut. Nggak ada maksud untuk menyudutkan, murni pengalaman dan opini.

Awalnya, aku kemana-mana bareng temen aku naik motor. Dan sebenarnya, di Jogja jugalah aku rutin naik motor. Jadi, waktu pertama tuh mesti pegangan di pengangan belakang motor terus kalau ngebut bawaannya pingin teriak mulu, walopun nggak. Kemudian, belilah helm coklat yang ada kacamatanya sampai akhirnya helm itu di curi di Sheraton Hotel, Yogyakarta.

Agak lebay kalau aku nulisnya Kasus Pencurian Sheraton Hotel Yogyakarta. Tapi ya memang termasuk kasus pencurian juga sih, cuma aku gamau gede-gedein aja sih. Tapi, sekalian mau cerita ya. Jadi waktu itu ada seminar Kompas tentang Public Relations, aku tertarik dan daftar deh. Tempatnya di Sheraton, acara dimulai dari pagi sampai sore. Dapat makan dan foto bareng Pak Tony Paltrow cuma akunya jelek atau si bapak nya terlalu cakeb. Yah pokoknya gitu, selesai acara ke parkiran masih gerimis dan helm aku sudah nggak ada..

Gimana ini nanti pulangnya? Kondisi nya ujan, nggak sama helm kesayangan. Aku bilang satpam yang jaga di depan dan dia malah bilang apa ya, aku lupa cuma buat aku dan temen aku yang ikut seminar tuh mangkel. Kok pelayanannya gini? Meskipun aku ngga bayar uang parkir kok gini? Katanya hotel berbintang, tapi kok gini? Aku mikir kaya gitu, kemudian aku ke dalam hotel terus bilang kronologisnya dan satpam nya dipanggil dan dimarahin, di bentak-bentak begitu. Nggak enak sebenernya sama si satpam, soalnya aku ngga suka kalau ada ornga dibentak-bentak. Pulang aku dipinjemin helm sama bapak satpam yang lain. Kecewa sih tapi mau gimana lagi. Beli helm baru mau nggak mau.


Ok, jadinya ngelantur kan.

Review Taxi dari Stasiun Tugu, Yogyakarta
Waktu itu sama mama, ke Jl. Magelang 25rb tapi waktu balik dari Surabaya terus aku minta bantuan porter, dipilihlah sama dia taxi dan disuruh bayar 60rb untuk ke Jl. Magelang. Habislah 100rb untuk siang hari. Dan, gimana dong aku sedih sekali kalo inget masa-masa itu. Sebenernya variatif sih, tapi siapin aja budget buat kamu yang dari Tugu ke daerah Jogja City Mall biaya taxi 20 - 60 rb.

Review Ojek Stasiun Tugu
Ini mau buat aku nangis banget deh, jadi kan pintu keluar Stasiun Tugu beda dari sebelumnya. Temen aku gatau dimana, nyari juga susah. Nunggu sejam aku, udah terlalu lama jadinya aku mutusin buat naik ojek stasiun tugu dan... mereka jatuhnya kaya ngelempar-lempar aku. Sini ngga mau, situ juga ngga mau padahal mereka dari tadi nyari penumpang. Udah, ada satu yang mau anter aku, motornya juga motor lama. Naik motornya agak kasar ngawur juga, diajak ngomong pun ketus. Yang paling aku ngga sukanya adalah, waktu bayar uang. Dia minta 20rb, aku waktu itu cuma ada 50rb, jadi aku kudu mecah dulu. Soalnya, pas aku ngasih 50rb dia bilang "gada kembalian, mbaknya harus siapin uang pas." Dan cara ngomongnya ketus banget Ya Ampun. Disitu aku ngerasa seeebel banget dan memutuskan untuk tidak naik Ojek Stasiun Tugu lagi. Meskipun tidak semuanya seperti itu.

Review O'Jack
Pulang pergi habis kurang dari 26 rb. Dari daerah Jogja City Mall ke Stasiun Tugu. Sebelum ada Gojek, O'Jack ini favorit aku buat kemana-mana. Harganya murah, dan kalau naik motor lebih cepet. Aku lebih sering hubungi langsung ke pak ojeknya soalnya lbh gampang, karena udah langganan bapaknya baik (walaupun kalau ngga langganan aja udah baik kok), misal waktu aku vertigo, bapaknya nyaranin buat minum teh anget dulu, jalannya pelan-pelan. Terus bilang cepet sembuh mbak. Little things like that matters sih kalo menurut aku.

Tapi kadang memang full dan ngga efisien. Pernah waktu itu, nggak bisa dihubungin dan kejebak macet kemudian karena waktu itu sistemnya telpon/sms jadi kalau ngga ada pulsa agak susah, apalagi pas kepepet. Sekarang sih udah ada aplikasinya, tapi belum pernah coba.

Review TransJogja
Bayar kurang dari 4000 dan bisa kemana aja! Aku pernah coba dari Jombor ke Ambarukmo Plaza, Jombor ke Malioboro, Malioboro ke gatau apa (tersesat), Adi Sucipto ke Jombor. Dari pengalaman aku sih, kalau ambil Jombor yang 2A/2B nih sering banget full jadi mesti berdiri. Begitu pula dari Adi Sucipto, ini mah full mulu rasanya.

Kalau aku pribadi sih ok ok aja buat naik Trans Jogja. Bisa duduk, di koridor bus juga ada buat pegangan tangan dan itu kondisinya kebanyakan masih bagus dan bisa dipakai walaupun, kalau full jadi sumpek sendiri. Tempat duduk, ada yang bagus ada yang memang butuh perbaikan. Berlaku juga dengan Ac nya, selama aku naik Trans Jogja beberapa kali baru sekali aku lihat Ac nya rusak. Tapi tetep dingin, soalnya yang rusak cuma satu. Untuk pintunya sih, aku rasa perlu perbaikan walaupun ada yang jaga, tapi kan juga ngeri tiba-tiba kebuka sendiri. Mana kalo jalan ngebut banget, haha.

Gojek & Makan Diantar
Cuma pernah coba fitur Go-food sih. Dan Ok Ok aja. Buat Makan Diantar juga ok, cuma I need to wait for 45 minutes soalnya makanannya belum dimasak. Waktu itu aku ngidam banget sama Michi Go yang sayangnya sekarang di Jogja udah ngga ada lah! (WHY!?) Waktu dulu di Ambarukmo Plaza sering makan disana, tapi waktu kapan hari udah ngga ada lagi. Kata temen aku ada di babarsari, tapi pas kesana juga ngga ada. Nihil. Alhasil, beli di Makan Diantar deh. Dan sudah di konfirmasi juga bahwa memang, Michi Go d Yogyakarta udah ngga ada dan hanya ada di Makan Diantar.

Sebenarnya, untuk pelayanan Makan Diantar nih sama aja kaya Go Food. Tapi, makanannya ngga memuaskan banget. Michi Go nya kurang dari ekspektasi aku yang sebelumnya ada d Ambarukmo Plaza. Buy agan? No. Harganya sama saja range nya, tapi rasnya udah ngga seperti Michi Go!

Sekian post kali ini, teringat beberapa memori sedih.. lain kali mampir lagi ya.

[updated: sekarang di Yogyakarta ada aplikasi saytaxi buat yang bingung pesan taxi apalagi di Yogya taxi ber argo tuh dikit!}